25 Apr 2017

ADIK IZZ DI SOGO KL

Isnin, Rabu dan Jumaat. Ini memang hari yang telah ditetapkan pharmacist untuk aku ambil stok Total Parenteral Nutrition (TPN) untuk Home Parenteral Nutrition (HPN) adik Izz. Walaupun hari berkenaan jatuh pada cuti umum, cuti apapun, tetap aku perlu datang untuk ambil stok TPN adik Izz.

Semalam kan Isnin, dan hari berkenaan jatuh pada cuti Hari Pertabalan YDP Agong. Yet, aku perlu ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) untuk ambil stok TPN. Alang-alang cuti, aku angkutlah semua anak-beranak.

Sudah berjanji yang aku akan ambil TPN di Farmasi TPN lebih kurang jam 1:00pm. Mungkin ada sedikit kesulitan, pharmacist minta aku ambil stok TPN selepas jam 2.00pm. Aku dah ada di HKL jam 12:30pm ni, mana nak lepak sementara tunggu jam 2:00pm?

Tanyalah anak-anak, kita nak kemana ni? Nak makan dulu tak? Anak-anak (along dan angah) terus kata “kita pergi SOGO". Aku tanya mama Izz, dia ikut saja. Jadinya, aku pun pergilah ke SOGO. Tak shoping pun, terus ke food court tingkat 6 saja.


Yang seronok ke SOGO tentunya adik Izz. Ini pengalaman baru buatnya. Kalau Alamanda tu, adik Izz sudah biasa. Tak duduk diam dibuatnya. Habis di ronda-rantau tingkat 6. Selesai makan, bawalah sekejap ke tingkat 4, bahagian pakaian kanak-kanak. Memandangkan belum gaji, tengok sajalah ye.


Itu saja. Hahaha...
Share:

13 Apr 2017

WAD KK4 IPHKL TIDAK BAGUS, SIAPA KATA?

Menjaga adik Izz sejak bayi penuh dengan kisah yang mematangkan aku. Pada usianya 7 bulan, adik Izz dimasukkan ke Wad ICU Hospital Putrajaya selama 5 hari. Aku rasakan 5 hari itu sudah cukup lama, cukup menguji emosi. Padahal, aku tak tahu yang pada masa hadapan, Allah bakal menguji aku dengan ujian yang lebih besar. Begitulah... 

Dari Hospital Putrajaya, adik Izz dikejarkan ke Wad PHDW, Institut Pediatrik Hospital Kuala Lumpur (IPHKL). Subhanallah, 10 hari adik Izz disitu sebelum dipindahkan ke Wad KK4 IPHKL. Siapa sangka kan ... adik Izz akan menghuni LAMA di Wad KK4 IPHKL? Hampir 6 bulan lamanya. Yup, 6 bulan. Bukan 6 hari, bukan 6 minggu. Itu kali pertama adik Izz di wad.

Ada yang lagi lama, 8 bulan di Wad KK4 IPHKL. Itu semasa kali ke-6 adik Izz di wad. Sehingga saat ini, adik Izz sudah berada di Wad KK4 IPHKL hampir 830 hari keseluruhannya. Aku akhirnya sudah menjadi biasa dengan rutin sepanjang menjaga adik Izz di Wad KK4. Waktu untuk doktor round wad bila, waktu untuk makan ubat bila, waktu makan pagi tengahari malam bila, waktu adik Izz melelapkan mata bila, apa medical terms untuk prosedur yang dilakukan.



Namun, biarpun dilihat tempoh itu sangat lama, ada hampir 30 malam yang aku rasa seolah-olah berjalan tidak pijak tanah, kerana risaunya, kerisauan yang sangat besar. Orang kata "makan tak kenyang, mandi tak basah, tidur tak lena". Itulah 30 malam adik Izz di PICU (Pediatric Intensive Care Unit).

Pada saat ini, aku rasakan betapa kerdilnya lah aku ini, betapa bermaknanya lah setiap sujud aku kepada Ilahi. Kerana aku meminta dengan sesungguh hati aku. Tidak ada yang tidak terluah kepada Allah. Semuanya aku luahkan, semuanya tentang adik Izz, agar adik Izz kembali sihat. Kembali sihat.

Betul ... para doktor hanya merawat dan DIA lah jua yang menyembuhkan. Namun ... team Wad KK4 adalah yang terbaik. Iya, sangat terbaik. Aku tahu itu. Dedikasi, kesabaran dan hemat mereka tidak akan aku sekeluarga mampu membalasnya.


Bahkan para jururawat Wad KK4 IPHKL juga sangat mulia hatinya. Saat aku memerlukan bantuan, mereka hulurkan, biarpun diluar tanggungjawab mereka. Aku faham dengan keupayaan menjaga Wad KK4 IPHKL dengan pesakit yang ramai dan kekurangan staff, bukanlah mudah. Biarpun jururawat silih berganti, ada yang sejak dari mula adik Izz di Wad KK4 IPHKL sehinggalah sekarang masih menjaga adik Izz. Begitu, apa yang mampu aku ungkapkan ... staff di Wad KK4 IPHKL sentiasa memberikan yang TERBAIK buat semua pesakit dan waris mereka.

Siapa yang ajar ajar aku apa yang aku lakukan sepanjang adik Izz menjalani Home Parenteral Nutrition (HPN) Programme? MEREKA lah. Suka duka, senda tawa, gaduh baik, jeling-jeling, itu semua merapatkan hubungan aku dan mereka. Jika ada yang kata Wad KK4 IPHKL tidak bagus, aku BERANI kata sebaliknya. KAMU SEMUA YANG TERBAIK, STAFF WAD KK4 IPHKL. TERIMA KASIH!


Demikian juga yang sama-sama berkongsi suka duka ujian aku ini. Jagaan kalian, ziarah kalian, sokongan kalian, sumbangan kalian, Whatsapp kalian, SMS kalian, komen kalian dan doa yang dipanjatkan semua, sangat aku hargai. Hanya Allah yang mampu membalasnya dengan sebaik-baik ganjaran. Kita semua dah macam keluarga. Waris, patients silih berganti, namun kita masih berhubungan sehingga kini, Inshaa Allah sampai bila-bila. AAMIIN.

~mama Izz


Share:

10 Apr 2017

MACAM-MACAM CARA NAK JAGA CVL

Adik Izz, usianya 4 tahun. Seperti kanak-kanak lain seusianya, dia sangat aktif. Bila bersama abang-abangnya, 3 kali ganda aktifnya. Aku tiada halangan, asalkan tidak membahayakan tiub CVL (Central Venous Line) di dadanya itu. Itu yang utama.

Macam-macam cara nak jaga CVL adik Izz. Guna barut, guna `bandage', guna `pouch', dan macam-macamlah. Sesuai dengan umurnya, yang aku masih teruskan untuk jaga CVLnya ialah guna `glove' sewaktu dia tidur dan ikat getah pada leher bajunya.


Sekarang, aku guna kaedah “diversion" pula. Macamana tu? Haaa...

Tiub CVL untuk nutrisi adik Izz ada disebelah kanan dadanya. Disebelah kiri dadanya pula ada bekas `CVL insertion'. Setiap kali mama Izz “dressing CVL", mama Izz akan cuci sekali bekas luka adik Izz tu dan akan tampal bahagian berkenaan dengan `gauze' dan `Tegaderm'.

Jadi, kiri dan kanan dada adik Izz akan ada tampalan. Bolehlah dikatakan berjaya sebabnya adik Izz selalu usik bahagian kiri dadanya. Selamatlah CVL disebelah kanan dadanya. Tapi, tetap tak boleh leka, kena beri perhatian juga. Kadang-kadang, dia usik juga kanan dadanya.


Sebab tu aku kata ini “diversion". Jangan pula kami pun terpesong pandangan. Budak-budak, pantas tangannya dan banyak akalnya. Dalam pada macam-macam cara nak jaga CVL, 14 kali dah adik Izz tukar tiub CVL tu.

Aku harap, lamalah CVL kali ini bertahan walaupun ... ... ... ... ...
Share:

7 Apr 2017

SIAPA NAMA BABY HASRUL HASSAN


Selamat dan tahniah untuk kelahiran anak Hasrul Hassan yang ke-4, semoga kelak menjadi anak yang sihat, cerdas, dan membanggakan orang tuanya, aamiin...

Untuk kontest ini, saya teka nama baby Hasrul Hassan ialah :

HASIF ARYAN

Siapa Nama Baby Hasrul Hassan



Share:

KENAPA KENA DRESSING SEMASA CHECKUP?

Home Parenteral Nutrition (HPN) ataupun Home TPN. Inilah yang adik Izz sedang jalani sekarang. Meneruskan rawatan Total Parenteral Nutrition (TPN) di rumah. 

Sumber : Google

Apabila di rumah, adik Izz perlu ke wad setiap 2 minggu untuk ambil darah dan timbang berat badan. Tujuannya (mengikut kefahaman aku) ialah untuk pharmacist menyediakan keperluan nutrisi adik Izz mengikut keperluannya. Adalah kiraannya, itu bukan bidang aku.

Kenapa aku mahu adik Izz di dressing CVL (Central Venous Line)nya semasa routine checkup? Sebabnya aku mahu orang yang arif (jururawat) melihat sendiri keadaan exit site CVL adik Izz. Jadi, bila doktor bertanyakan mengenai tiub CVL adik Izz, ada jururawat yang boleh beritahu.

Ada ketika bila adik Izz routine checkup, tak perlu pun untuk dressing. Aku cuma tunjukkan gambar sahaja kepada doktor. Gambar berkenaan aku snap semasa last dressing adik Izz di rumah. Tak sama sebenarnya bila tunjuk gambar dengan lihat secara terus. 

Pernahlah jadi ... Ermmm, tak boleh cerita! Hahaha.

Sumber : Google

Apapun, adik Izz Alhamdulillah dalam keadaan yang baik setakat hari ini. Semoga terus baik hendakNYA. Mudah-mudahan.


Share:

27 Feb 2017

RETAK MENANTI BELAH

Kenapa dengan CVL (catheter) adik Izz? Ramai yang tertanya-tanya, kan. CVL, sangat penting untuk salurkan Nutrisi Parenteral (TPN) adik Izz. Saja diamkan diri daripada bercerita penuh di media sosial, tetapi ada juga beri hint sebenarnya.


Kejadiannya berlaku hari Rabu yang lepas lagi. Waktu “routine checkup" di wad hari tu ok saja. Petang semasa “dressing" pun ok saja. Tapi, tak sampai beberapa ketika on TPN, baju adik Izz basah. Berlaku kebocoran (cracked) pada tiub CVL adik Izz. Aduhai!

“Cracked" berkenaan hampir dengan luer adapter tiub (catheter) adik Izz. Tak besar sangat “cracked"nya, tapi kalau dah TPN boleh leaking, bahaya juga.

Sudah refer dengan paediatric, buat sementara CVL adik Izz masih boleh digunakan selagi ianya boleh digunakan dan adik Izz pula dalam keadaan sihat-sihat sahaja. Jika demam tinggi, emmm faham-faham sajalah.


Bagaimana CVL yang dah “cracked" masih boleh digunakan? Kawasan “cracked" berkenaan dibalut-lilitkan dengan Tegaderm. Setiap kali “flushing" dilakukan, aku akan perhati kawasan berkenaan. Jika tidak “leaking", Alhamdulillah. Jika “leaking", nampaknya kenalah tukar Tegaderm.

Harapnya, “cracked" yang ada ni, tidaklah semakin meluas “cracked"nya. Biarkan penyelesaian sekarang ni (balut Tegaderm) boleh bertahan lama.

Mudah-mudahan.
Share:

14 Feb 2017

PAPA, KENAPA ANGAH KENA CUTI?

Minggu lepas, along dapat MC 3 hari kerana sakit dada kesan jatuh dari basikal. Jadinya, hanya angah saja yang bersekolah. Tapi, angah tak tanya apa-apa pun. Minggu ini, angah pula yang dapat cuti. Jadinya, hanya along saja yang bersekolah. Tapi, along ni banyak tanyalah pula.

“Papa, kenapa angah kena cuti?". Sudah 2 hari along tanyakan soalan ini pada aku. Waktu pagi hantar ke sekolah along tanya “papa, kenapa angah kena cuti?", waktu petang ambil dari sekolah pun along akan tanya lagi “papa, kenapa angah kena cuti?".


Kenapa ye angah kena cuti? Begini kisahnya, jeng jeng jeng. Hahaa! Atok dan opah sedang menjalani ibadah umrah. Minggu depan baru balik. Dan mama kenalah bercuti kerana menjaga adik dirumah. Dapat agak kan, kenapa? Hehee!

Aku tak sampai hati tinggalkan mama dan adik berdua dirumah. Jadinya, aku berikanlah cuti kepada angah untuk temankan mama dan adik. Sekurang-kurangnya, bila mama perlu memasak atau buat kerja-kerja rumah, angah ada untuk tolong tengok-tengokkan adik. Itu je sebabnya kenapa angah kena cuti.


Lagipun, aku dah beritahu kepada cikgu angah yang dia cuti minggu ini. Along tak bolehlah cuti, sayang tinggalkan pelajaran, dia dah darjah 3. Kalau along cuti, dia akan terlepas 2 sesi persekolahan. Sesi sekolah pagi dan sesi KAFA petang.

Angah pula masih tabika, sayang juga tinggalkan pelajaran sebenarnya, tapi mama masih boleh tolong ajarkan angah sikit-sikit ulangkaji dirumah. Sambil tu, adik pun boleh sama join. Takdalah adik bosan sangat mengadap muka mama dia je. Hahaa...kelakar kan!

Minggu depan, angah sekolah lah semula. Along bosan sebenarnya tu, dalam kereta takda teman gaduh. Dengan papa, petang-petang takdanya nak main-main. Tensen kot, jalan jem. Hehee...
Share:

10 Feb 2017

TAK TAKUT LIPAS

Aku takut lipas. Iya, memang aku takut lipas! Kenapa? Aku pun tak tahu. Dirumah .. bila ada lipas, mama Izz yang akan `hempuk' dengan selipar dan buang. Jika tiba-tiba mama izz takut lipas, aku ada angah yang hebat untuk tolong musnahkan. Angah Izz tak takut lipas.

Along Izz pula? Sama sama dengan aku. Nampak lipas, melompat atas sofa. Selagi lipas ada, selagi itu tak turun-turun. Terjerit-jerit dia, “lipas, lipas, lipas".


Paling tak sangka, adik Izz. Hari tu adik Izz checkup di wad, habis awal. Sementara tunggu stok TPN (Nutrisi Parenteral) sampai, kami lepak dulu di lobi Institut Pediatrik HKL tu.

Sedang tunggu TPN, ada seekor lipas lalu. Along Izz awal-awal dah panjat bangku. Adik Izz yang sedang melayan Robocar Poli tu, selamba dia pijak lipas tu sampai mati. Eh, adik Izz tak takut lipas?

Malu wo... Tapi, kan ... lipas tu kecik je daripada kita. Tapi, kenapa kita takut lipas?
Share:

7 Feb 2017

KAKI JADI KASAR, MEREKAH DAN MENGGELUPAS

Sesekali nampak adik Izz “kopek" kepingan pada kakinya. Beberapa kali nampak adik Izz geselkan kedua kakinya. Kakinya rasa agak kasar, nampak kering, merekah dan menggelupas. Ianya ketara selepas beberapa hari adik Izz discaj wad.

Masa di wad, sudah rasa kakinya agak kasar tapi belum merekah dan menggelupas. Takkan lah ini effect daripada antibiotik 14 hari sebelum ni? Tak, rasanya! Kurang air? Bukan juga, rasanya! Sebabnya hanya pada kaki sahaja, itupun major pada tapak kaki. Ke, salin kulit? Boleh jadi...


Beberapa hari ni, aku cuma sapukan losyen pada kaki adik Izz tapi tiada perubahan. Semalam aku post gambar kaki adik Izz di Instagram, mana tahu ada rakan-rakan boleh membantu.


Alhamdulillah, ramai yang respon dan beri cadangan. Ada yang sarankan gel aloe vera atau cari pokok lidah buaya, ada yang suggest sapukan dengan Virgin Coconut Oil (VCO), ada yang cadangkan virgin olive oil, banyaklah cadangan.

Inshaa Allah, aku akan cuba. Tak apa, kita usaha dengan harapan kaki adik Izz sembuh. Terima kasih kepada rakan-rakan yang membantu. Esok Inshaa Allah adik Izz ada routine checkup di Peads, boleh lah tanya doktor sama.
Share:

3 Feb 2017

“PAPA, BILA ADIK NAK BAIK?"

Masa aku banyak dengan along dan angah, tapi kurang dengan adik. Masa mama pula banyak dengan adik, tapi kurang dengan along dan angah. Masa bersama-sama pula? Bergantung...

Hal berkaitan dengan persekolahan along dan angah, aku yang uruskan dibantu oleh mama. Manakala hal berkaitan dengan adik, mama yang uruskan dibantu oleh aku.


“Papa, bila adik nak baik?" antara soalan yang kerap ditanya along dan angah. Aku pun tiada jawapan yang pasti, cuma aku boleh jawab “along dengan angah doakan lah adik cepat baik."

Sekurang-kurangnya seminggu sekali aku akan bawa along dan angah keluar. Biasanya hari Sabtu lah. Kalau tidak ke taman, aku akan bawa mereka ke Dataran Putra tu untuk aktiviti berbasikal dan bermain roller blade. Kalau ada movie yang bersesuaian dengan mereka, aku akan bawa mereka menonton wayang.


Bila keluar, mereka ingin sekali bawa adik bersama. Tapi, keadaan adik belum tahap boleh berbuat demikian. Mama akan kata, “adik kan sakit, adik tak boleh ikut". Dan aku akan sahut, “nanti adik dah baik, kita bawa adik sama ye!". Then akan disambung along dan angah, “papa, bila adik nak baik?".

Allah saja yang menyembuhkan. Inshaa Allah, adik akan sembuh. Aamiin...
Share: